Mazmur 139 merupakan pasal pendek yang kaya. Kaya karena dipenuhi kekaguman Daud akan Allah yang luar biasa. Kedua puluh empat ayatnya begitu detail menggambarkan pribadi Allah, menunjukkan bahwa penulisnya sangat mengenal Tuhan yang ia sembah. Secara keseluruhan, Mazmur 139 adalah gambaran kualitas hubungan yang intim antara Daud dengan Allah.

Kekristenan selalu bicara tentang hubungan, baik dengan Tuhan maupun sesama. Dan, salah satu faktor agar sebuah hubungan berjalan sehat dan mesra adalah pengenalan yang baik dari masing-masing pihak.

Mari mengenal tiga pribadi Tuhan lewat Mazmur 139 supaya kita dapat membangun hubungan yang indah dengan-Nya.

Tuhan yang Sangat Mengenal Kita

mazmur 139 - gkdi 1

Coba pikirkan satu orang terdekat dalam hidup Anda. Bisa pasangan, saudara, atau sahabat. Adakalanya ia tak perlu bicara panjang lebar tapi Anda mengerti maksudnya. Satu kata atau tatapan sekilas darinya sudah cukup bagi Anda untuk mengungkap apa yang ia inginkan. Tentunya ini bisa terjadi karena Anda mengenal orang tersebut dengan baik.

“Sebab sebelum lidahku mengeluarkan perkataan, sesungguhnya, semuanya telah Kauketahui, ya TUHAN.” – Mazmur 139:4

Bagi Allah tidak ada yang tersembunyi. Tuhan mengenal kita karena Dialah yang menciptakan kita (Mazmur 139:13). Dia tahu keberadaan kita dan apa saja kebutuhan kita, bahkan sebelum diungkapkan. Saat kita tak sanggup merangkai kata dalam doa, Tuhan tersenyum dan mengangguk sebagai tanda Dia memahami isi hati kita.

Sungguh bahagia mengetahui Allah begitu mengasihi dan mengenal kita dengan dalam. Kita dapat berbangga, semangat menjalani kehidupan dan menyongsong masa depan karena percaya Tuhan segala yang kita butuhkan. Dan, Dia akan menyiapkan semuanya.

Tuhan yang Sabar Kepada Kita

mazmur 139 - gkdi 2

Dalam sebuah hubungan, perlu adanya penerimaan utuh terhadap satu sama lain. Baik itu kelebihan maupun kekurangan. Biasanya kita lebih menyukai kelebihan atau kebaikan saja, tetapi sulit menerima kekurangan dan keburukan pihak lain. Inilah yang akan menjadikan hubungan tidak harmonis, dingin, dan lambat laun hancur.

Namun, Tuhan adalah Pribadi yang sabar. Dia tidak akan meninggalkan kita, bagaimana pun sikap hati kita kepada-Nya.

Tuhan tidak lalai menepati janji-Nya, sekalipun ada orang yang menganggapnya sebagai kelalaian, tetapi Ia sabar terhadap kamu, karena Ia menghendaki supaya jangan ada yang binasa, melainkan supaya semua orang berbalik dan bertobat.” – 2 Petrus 3:9

Ingatlah kembali saat-saat ketika kita berjanji setia mengikut Tuhan dan mencintai-Nya. Seberapa sering kita lupa berterima kasih kepada-Nya? Menganggap semua berkat adalah hasil kerja keras kita semata? Melawan kehendak-Nya dan menganggap rencana kita lebih hebat? Seberapa sering kita menomorduakan Tuhan, sementara Tuhan menomorsatukan kita?

Daud menulis, “Jika aku mendaki ke langit, Engkau di sana; jika aku menaruh tempat tidurku di dunia orang mati, di situ pun Engkau.” (Mazmur 139:8). Betapapun kita mendukakan hati-Nya, Tuhan tetap menunggu dan berharap kita kembali. Dia ingin kita hidup dalam pertobatan agar kita selamat, dan kelak, dapat tinggal bersama-sama dengan-Nya.

Tuhan Yang Mendidik

mazmur 139 - gkdi 3

Bayangkan jika sahabat atau pasangan kita hanya mencari-cari kesalahan kita saja. Selalu melihat sisi negatif tanpa membantu memperbaikinya. Tentu ini akan membuat kita stres dan tidak nyaman bersamanya.

“Selidikilah aku, ya Allah, dan kenallah hatiku, ujilah aku dan kenallah pikiran-pikiranku; lihatlah, apakah jalanku serong, dan tuntunlah aku di jalan yang kekal!” – Mazmur 139:23-24

Dalam doanya, Daud mengatakan “ujilah” dan “tuntunlah”. Artinya, Tuhan bukanlah Sosok yang hanya mencari-cari kesalahan, melainkan juga mau memperbaiki (menuntun) hidup kita. Tak hanya sabar menghadapi kelemahan kita, Dia menunjukkan kasih yang begitu besar untuk mendidik kita agar semakin mirip dengan-Nya.

Belajarlah dari Daud yang rendah hati, yang senantiasa memeriksa apakah hidupnya sudah sesuai kehendak Tuhan atau belum. Kita kenali kelemahan bukan untuk menuduh atau mengecilkan keberadaan, tetapi agar kita dapat memperbaiki diri.

Bersyukurlah karena kita memiliki Tuhan yang Mahatahu, Panjang Sabar, dan Mendidik kita. Semoga dengan membaca dan meresapi Mazmur 139, kita menjadi seorang Kristen yang lebih mencintai Allah. Amin.

* Gereja GKDI saat ini terdapat di 35 kota. Kami memiliki kegiatan Pendalaman Alkitab di setiap wilayah, jika Anda membutuhkan informasi ataupun berkeinginan untuk terlibat didalamnya, hubungi kami di contact Gereja GKDI Official:
WhatsApp 0821 2285 8686 atau Facebook / Instagram GKDI Official

 

Artikel terkait: Bahasa Kasih Tuhan

Video inspirasi: