Menanti Jodoh Kristen: Ketika Hidup Single Terasa Menakutkan

Setahun lalu, saya bertemu seorang wanita single Kristen. Dia telah menantikan pasangan hidup selama tiga belas tahun. Dia mengutarakan keputusan untuk meninggalkan imannya karena mendapat jodoh yang bukan Kristen. Beberapa bulan kemudian, seorang wanita lainnya juga membuat keputusan yang serupa, dengan memilih pasangan yang bukan Kristen.

Sungguh sayang, perjuangan iman mereka selama belasan tahun kandas demi seseorang yang mereka anggap jodoh—dan bukan jodoh Kristen. Kenapa hal ini bisa terjadi? Apa yang harus kita lakukan ketika penantian akan pasangan hidup tidak pernah berujung?

Pergumulan Terberat Para Lajang

jodoh-gereja gkdi-1

“Adakah kamu sebodoh itu? Kamu telah mulai dengan Roh, maukah kamu sekarang mengakhirinya di dalam daging? Sia-siakah semua yang telah kamu alami sebanyak itu? Masakan sia-sia!” – Galatia 3:3-4  

Sudah jadi rahasia umum bahwa pergumulan terberat seorang single atau lajang adalah mengikut Tuhan sekian lama, umur terus bertambah, tetapi jodoh Kristen belum juga kelihatan tandanya.

Awalnya kita mencoba tetap tenang, punya iman, dan berusaha kelihatan tegar.  Kita berpikir positif; mungkin tahun depan, atau beberapa tahun ke depan, sang jodoh Kristen ini datang. Atau, jodoh itu dalam perjalanan dan belum waktunya kita bertemu sekarang. Sampai akhirnya, tibalah kita pada pertanyaan-pertanyaan panik nan histeris karena semua kemungkinan itu tak pernah jadi kenyataan.

“Sampai kapan, Tuhan?”

“Berapa lama lagi, Tuhan?”

“Mana janji-Mu, Tuhan?!”

“Janganlah sembunyikan wajah-Mu terhadap aku pada hari aku tersesak. Sendengkanlah telinga-Mu kepadaku; pada hari aku berseru, segeralah menjawab aku!” – Mazmur 102:2

Kemudian, kehidupan single kita menjadi penuh kepahitan, tanpa pengharapan dan iman akan masa depan di dalam Tuhan. Kita mulai minder dan banyak ketakutan. Kita merasa kesepian, lalu menurunkan standar agar dapat diterima dan dicintai orang lain.

Mengapa menjadi single tampak menakutkan dan memalukan, terutama ketika jodoh Kristen itu tak kunjung datang?

Apa kata Alkitab tentang single yang belum menemukan jodoh Kristennya?

“Selanjutnya hendaklah tiap-tiap orang tetap hidup seperti yang telah ditentukan Tuhan baginya dan dalam keadaan seperti waktu ia dipanggil Allah.” – 1 Korintus 7:17

Apa artinya?

1. Tetaplah hidup seperti yang telah ditentukan Tuhan

jodoh-gereja gkdi-2

Dalam suratnya kepada jemaat Korintus, Paulus menyerukan hal yang sama sebanyak tiga kali, yaitu di ayat 17, 20, dan 24. Supaya kita tetap tinggal dalam keadaan seperti ketika kita dipanggil Tuhan. Artinya, Anda menerima dan menikmati keberadaan single Anda saat ini.

Single merupakan periode kehidupan paling nyaman dengan lebih sedikit beban. Pada umumnya, tanggung jawab utama single hanya kepada diri sendiri. Secara finansial, Anda lebih merdeka. Waktu luang Anda untuk diri sendiri lebih banyak, dengan jadwal yang fleksibel.

Para remaja (Teens) dan dewasa muda (Campus) dibebani tanggung jawab studi dan masih bergantung kepada orang tua secara finansial. Mereka cenderung lebih rentan terhadap peer pressure (tekanan teman sebaya) yang negatif, misalnya pergaulan bebas. Aktivitas mereka pun lebih dibatasi ketimbang orang dewasa.

Married people atau mereka yang sudah menikah, punya tanggung jawab terhadap pasangan, dan bagi yang punya momongan, terhadap anak-anaknya. Mereka harus mengurus rumah tangga, menjadi teladan bagi keluarga, meluangkan waktu untuk mendidik pasangan dan anak sesuai nilai-nilai dalam firman Tuhan (1 Korintus 7:33-34).  Tanggungan finansial mereka pun jauh lebih berat.

Dan, single? Anda adalah orang yang paling beruntung!

Kalau Anda single, jalani kehidupan lajang Anda dengan sukacita. Nikmati setiap momen dan hargai kebebasan yang Anda miliki. Anda punya banyak kesempatan melakukan lebih untuk Tuhan, berkarya di dalam Kerajaan Allah dan menjadi pemberi inspirasi (1 Korintus 7:32,35).

Tidak seharusnya Anda mengasihani diri dan hidup dalam kepahitan hanya karena belum mendapatkan jodoh Kristen. Rayakan kehidupan lajang Anda, dan ukirlah sebanyak mungkin monumen-monumen bersejarah Anda bersama Tuhan. Hidup sebagai single adalah sebuah berkat!

Dari jauh Tuhan menampakkan diri kepadanya: Aku mengasihi engkau dengan kasih yang kekal, sebab itu Aku melanjutkan kasih setia-Ku kepadamu. – Yeremia 31:3b

2. Kasih Tuhan lebih dari cukup

jodoh-gereja gkdi-3

Menurut Anda, apakah memiliki Tuhan saja cukup bagi hidup Anda?

Yesus telah mati agar Anda diselamatkan dari jurang dosa serta hidup yang sia-sia dan memiliki hubungan dengan-Nya. Dia mengasihi Anda. Dan, tidakkah itu lebih dari cukup, bahwa Anda dicintai oleh Sosok yang memiliki kasih yang sempurna dan kekal? Yesus melebihi orang yang Anda cari dan butuhkan selama ini.

“Tuhan, kepada siapakah kami akan pergi? Perkataan-Mu adalah perkataan hidup yang kekal.” – Yohanes 6:68

Tetapkan hati untuk setia mengikut Tuhan, bagaimana pun jalan hidup Anda. Petrus mengatakan bahwa dia tidak memiliki tempat lain untuk pergi, karena perkataan Yesus adalah perkataan hidup yang kekal. Jadi, jangan pernah menukar keselamatan Anda dengan apa pun. Berdoalah minta kekuatan agar Anda dapat ikhlas menerima keadaan meskipun tanpa pasangan hidup.

Kalau Tuhan saja tidak bisa memuaskan hidup single Anda, berarti ada dua kemungkinan: Anda tidak memahami, atau Anda lupa pada apa yang Yesus lakukan bagi Anda. Jika Anda tidak puas saat ini, bisa jadi nanti, besok, atau lusa pun Anda tidak akan pernah puas. Ketika kita lupa bersyukur dan selalu berpikir rumput tetangga lebih hijau, kita akan sulit berbahagia.

Hidup ini luas, tidak melulu hanya soal jodoh; janganlah dijalani dengan penyesalan dan mengasihani diri sendiri. Jelajahi setiap kesempatan yang dikaruniakan. Nikmati hubungan Anda bersama Yesus selagi single. Kecaplah kesempatan menjadi murid yang dikasihi-Nya, dan berbanggalah karena Anda, para singles, dapat menjadi pria dan wanita Tuhan.

Baik Anda menikah atau tidak, itu tidak penting. Yang penting adalah bagaimana Anda menjalaninya dengan melakukan perintah Allah. Singles, ingatlah akan salib-Nya dan hiduplah selalu di bawah naungan-Nya.

Tuhan memberkati!

Related Articles:

Gereja GKDI terdapat di 35 kota di Indonesia.
Jika Anda ingin mengikuti belajar Alkitab secara personal (Personal Bible Sharing), silahkan lihat lebih lanjut dalam video berikut:




Dan, temukan lebih banyak content menarik & menginspirasi melalui sosial media kami:
Website: https://link.gkdi.org/web
Facebook: https://link.gkdi.org/facebook
Instagram: https://link.gkdi.org/instagram
Blog: https://link.gkdi.org/Blog
Youtube: https://link.gkdi.org/youtube
TikTok:https://link.gkdi.org/tiktok