Siapa di antara kita yang tidak suka mencium aroma buah harum? Saat melewati lapak atau toko buah, hidung kita akan menangkap harum aneka buah-buahan matang yang siap disantap. Apalagi saat mengunjungi kebun stroberi, jambu air, mangga … wah, tangan ini mesti dijaga baik-baik agar tidak asal petik.

Keharuman adalah pertanda buah itu ranum, segar, siap panen, dan menjadi nutrisi yang baik bagi kita. Nah, seperti halnya kita suka aroma buah ranum, Tuhan pun memerhatikan buah-buah karakter kita. Jangan bersedih jika Anda merasa belum menjadi buah yang ranum. Tuhan memberi perhatian khusus pada anak-anak-Nya yang rindu menumbuhkan buah-buah karakter baik.

Kekristenan dan panen buahbuah - gkdi 1

Hidup kekristenan sama seperti budidaya buah. Untuk menghasilkan panenan baik, kita harus memiliki kualitas pohon yang baik pula. Tuhan Yesus adalah pohon yang baik itu (Yohanes 15:1-8). Jadi, pastikan Anda sedang bertumbuh di pohon yang tepat.

“Tetapi kamu tidak hidup dalam daging, melainkan dalam Roh, jika memang Roh Allah diam di dalam kamu. Tetapi jika orang tidak memiliki Roh Kristus, ia bukan milik Kristus.” (Roma 8:9)

Pohon berkualitas berasal dari bibit yang baik. Dan, bibit terbaik untuk ditanam dalam hati Anda adalah firman Tuhan. Ketika Anda menumbuhkan bibit kebenaran Allah, Roh-Nya akan memampukan Anda mengekspresikan hal-hal yang baik dan benar.

Di sisi lain, waspadailah buah-buah busuk dan bau yang berisiko tumbuh di pohon rohani Anda.

“Perbuatan daging telah nyata, yaitu: percabulan, kecemaran, hawa nafsu, penyembahan berhala, sihir, perseteruan, perselisihan, iri hati, amarah, kepentingan diri sendiri, percideraan, roh pemecah, kedengkian, kemabukan, pesta pora dan sebagainya.” (Galatia 5:19-21a)   

Sekilas, panenan di atas tampak menggoda dan diburu banyak orang, karena buahnya yang nikmat secara kedagingan. Namun, bukan itu buah-buah yang Tuhan sukai.

Lalu, apa saja buah-buah favorit Tuhan?

Galatia 5:22-23 menyatakan, “Tetapi buah Roh ialah: kasih, sukacita, damai sejahtera, kesabaran, kemurahan, kebaikan, kesetiaan, kelemahlembutan, penguasaan diri. Tidak ada hukum yang menentang hal-hal itu.”

Alangkah indahnya hidup orang yang menghasilkan buah-buah Roh. Kenapa? Karena dari jauh pun, Tuhan bisa mengenali Anda dari harum karakter Anda.

1. Buah Kasih

buah - gkdi 2

Berdasarkan 1 Korintus 13:4-8, kita tahu bahwa kasih tidak memandang suku, ras, agama, status, dan latar belakang. Kasih itu tidak bersyarat, yang berarti rela memberi (materi, waktu, perasaan, pikiran, dan lain-lain). Bukti nyata kasih adalah Yesus Kristus sendiri, yang mengasihi orang berdosa seperti kita (Roma 5:8).

2. Buah Sukacita

buah - gkdi 3

Sukacita berbeda dengan senang. Perasaan senang timbul saat keadaan sedang baik saja, sementara sukacita tidak tergantung situasi dan kondisi. Sukacita merupakan ekspresi Roh Kudus yang bekerja sempurna, sekalipun dalam waktu kesusahan. Miliki buah ini agar kita mampu bersukacita dalam segala keadaan (2 Korintus 6:10).

3. Buah Damai Sejahtera

buah - gkdi 4

Buah ini adalah pemberian istimewa Tuhan bagi setiap pengikut-Nya. Dunia bisa memberikan banyak kenikmatan sesaat, tetapi damai sejahtera sejati hanya ada di dalam Tuhan. Dan, inilah rahasianya: Damai sejahtera bukanlah apa yang tampak dari luar, melainkan dari dalam (Yohanes 14:7).

4. Buah Kesabaran

buah - gkdi 5

Buah kesabaran terlihat dari orang yang mau menanggung dan tahan saat menghadapi penderitaan. Sabar menunggu janji Tuhan yang akan indah pada waktu-Nya. Sabar membantu hidup orang lain untuk berubah. Tuhan sabar menghadapi pelanggaran-pelanggaran kita, jadi kita pun harus sabar kepada sesama (1 Korintus 13:4).

5. Buah Kemurahan

buah - gkdi 6

Kemurahan hati identik dengan Yesus. Karena kemurahan hati-Nya kita diselamatkan dan dipanggil (Efesus 2:8-9). Karena itulah, kita harus bermurah hati kepada sesama dan memberi hidup kita sepenuhnya sebagai persembahan yang hidup, kudus, dan berkenan kepada Allah (Roma 12:1).

6. Buah Kebaikan

buah - gkdi 7

Kebaikan terpancar dari perbuatan kita. Apa yang baik bagi manusia belum tentu baik dan berkenan di mata Tuhan. Namun, apa yang baik di mata Tuhan pasti layak di mata manusia (Matius 5:16).

7. Buah Kesetiaan

buah - gkdi 8

Sosok yang setia punya tekad untuk tidak menyimpang dari komitmen atau janji yang ia buat. Setia berarti mendedikasikan diri pada sesuatu atau seseorang (hubungan). Standar kesetiaan kita memengaruhi cara pandang kita dalam menghadapi setiap perkara yang datang. Dan, Tuhan melihat kesetiaan kita (Lukas 19:17). Marilah terus setia agar kita dapat mengakhiri pertandingan iman dengan baik di dalam Kristus (2 Timotius 4:7).

8. Buah Kelemahlembutan

buah - gkdi 9

Orang yang lemah lembut mudah mengampuni kesalahan, tetapi bukan berarti lemah. Ia tidak mudah keliru menilai sesuatu, serta mampu mengendalikan emosi, pikiran, perilaku, dan kekuatan di dalam dirinya. Pribadi lemah lembut biasanya juga rendah hati, mau diarahkan dan dibentuk sesuai ajaran Tuhan (Matius 11:29).

9. Buah Penguasaan Diri

buah - gkdi 10

Dengan memiliki buah ini, kita dapat menguasai diri saat menghadapi godaan. Dunia menawarkan banyak hal yang dapat mengecewakan hati Tuhan, dan kita perlu pengetahuan yang benar agar mampu menguasai diri (2 Petrus 1:5-7).

Memang, tidak ada manusia yang sempurna. Namun, Allah ingin kita berjuang untuk menjadi serupa Kristus, yaitu dengan memanen buah-buah Roh yang keharumannya menyenangkan hati-Nya. Amin.

* Gereja GKDI saat ini terdapat di 35 kota. Kami memiliki kegiatan Pendalaman Alkitab di setiap wilayah, jika Anda membutuhkan informasi ataupun berkeinginan untuk terlibat didalamnya, hubungi kami di contact Gereja GKDI Official:WhatsApp 0821 2285 8686 atau Facebook / Instagram GKDI Official

Artikel terkait: Memilih Pemimpin Secara Iman Kristen

Video inspirasi: